Melawan Nafsu Merusak Bumi: Menggali Makna Ekologis dari Ayat Al-Qur’an dan Hadis

Melawan-Nafsu-Merusak-Bumi-750x474

Membicarakan isu lingkungan, kita kerap menemui istilah rumit dan topik-topik yang amat jauh dari manusia. Kerusakan alam, hal yang harusnya jadi pembicaraan penting tiap manusia, malah jadi dihindari karena isunya dibikin jauh dengan kehidupan manusia. Buku Melawan Nafsu Merusak Bumi, adalah antitesis hal tersebut. kita akan diajak bicara isu kerusakan lingkungan lewat sudut pandang agama, yang amat dekat dengan kehidupan manusia.

AS Rosyid membuka buku Melawan Nafsu Merusak Bumi ini dengan pernyataan yang menarik. Ia mengajak kita untuk membuka pikiran dengan mempertanyakan kehalalan daging hewan. Selama ini, dalam Islam kita mengenal bahwa daging hewan yang halal adalah yang disembelih dan dibacakan asma Allah. Namun, benarkah kehalalan daging hewan hanya sebatas syariat pada saat penyembelihannya? Bagaimana jika dalam proses peternakannya hewan tersebut mengalami manipulasi dan eksploitasi? Masihkah hukum halal menyertainya?

Sampai pada bagian ini saya mengingat kisah tentang peternakan ayam petelur yang dibesarkan dalam kandang baterei. Seumur hidupnya, ayam hanya berada dalam kandang, tidak bisa menginjak tanah dan hidup bebas. Kita juga diajak mengingat eksploitasi sapi perah. Demi terus memproduksi susu buat manusia, bayi-bayi sapi perah segera dipisah dari induknya sesaat setelah dilahirkan. Mereka nyaris tidak pernah merasakan susu induknya.

Bagaimana mungkin kita tega menyakiti spesies lain hanya demi memenuhi keserakahan—bukan lagi kebutuhan—manusia? Akar dari masalah ini tak lain adalah pandangan antroposentrisme. Yaitu memandang manusia sebagai pusat kehidupan. Sementara makhluk lain hanyalah sebagai pelayan dan pemuas buat manusia.

Suatu kegelisahan bagi AS Rosyid manakala ada salah satu kawannya yang muslim menganggap hal tersebut adalah hal yang wajar. Kawannya tak menganggap bahwa eksploitasi hewan bakal menyakiti hewan. Bahkan kawannya berpendapat memang seperti itulah kodrat hewan, memenuhi kebutuhan manusia.

Sungguh disayangkan, mengingat sebenarnya Islam adalah agama yang ramah terhadap alam dan hewan. Hal ini dapat kita ketahui dari berbagai peristiwa di zaman Rasulullah saw. Saat berperang, Nabi saw selalu mengimbau kepada para sahabat agar tidak mengorbankan pohon dalam strategi perang. Dari peristiwa ini saja, kita bisa melihat bagaimana cara Nabi saw menghormati pohon sebagai makhluk hidup yang mampu berfotosintesis dan menghasilkan oksigen.

Dalam memelihara hewan, Nabi saw juga mencontohkan etika yang baik. Misalnya saja memberi nama untanya dengan Qoshwa. Pemberian nama ini menunjukkan betapa sayangnya Nabi saw kepada untanya. Nabi saw juga menegur sahabat yang mengasah pisau di depan kambing yang akan disembelih. Dari sini tampak sekali bahwa Nabi saw mengajarkan kita untuk turut memperhatikan mental hewan yang akan kita sembelih. Jangan sampai membuat mereka stres.

AS Rosyid mengajak kita untuk berpikir bagaimana pengetahuan dan istilah dalam Islam memiliki makna secara ekologis. Selama ini kita memandang segala istilah yang dikenal Islam adalah semata istilah agama dan pertanggungjawabannya pun hanya sebatas aspek religi. Namun, melalui buku ini, kita diajak mengurai benang kusut di kepala kita. Menyadari pesan ekologi di balik istilah-istilah tersebut.

Misalnya saja dari istilah “Bumi adalah Masjid”. Lewat pertanyaan-pertanyaan sederhana dan berbagai peristiwa yang ia sajikan, kita akan memahami bahwa “Bumi adalah Masjid” mengandung makna ekologi yang amat dalam. Selama ini saya hanya memahami bahwa artinya sekadar bisa salat di mana saja, Bisa di ruang salat, di kamar, di teras, atau bahkan di tepi trotoar ketika tak menemukan masjid. Tapi, ternyata di balik istilah tersebut terkandung makna yang luar biasa dari istilah “Bumi adalah Masjid”. Makna yang tak pernah kita kira sebelumnya.

Contohnya lagi tentang makna Khalifah. Allah menciptakan manusia di bumi sebagai khalifah. Makna tersebut rupanya sering sekali diartikan oleh golongan tertentu untuk mewujudkan cita-citanya: membentuk negara dengan sistem kekhalifahan.

Saya jadi ingat apa yang diungkapkan oleh Bu Nyai Nur Rofiah. Bahwa Al-Qur’an itu selalu adil dan benar. Tetapi, Al-Qur’an akan selalu ditafsirkan oleh manusia untuk mendukung keperluannya masing-masing. Seperti halnya ayat poligami, yang sebenarnya merujuk pada cita-cita Islam yang mewujudkan pernikahan monogami. Bagi orang-orang yang memilih poligami akan menggunakan ayat tersebut untuk mendukung keinginannya.

Selengkapnya: Melawan Nafsu Merusak Bumi: Menggali Makna Ekologis dari Ayat Al-Qur’an dan Hadis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *