Mereka Sibuk Menghitung Langkah Ayam: Menjelajahi Reportase Beragam Kisah Bersama Cak Rusdi

Mereka-Sibuk-Menghitung-Langkah-Ayam-Menjelajahi-Beragam-Reportase-Bersama-Cak-Rusdi-Terminal-Mojok-750x474

Adalah cerita tentang Cak Dlahom—yang tayang di Mojok.co—yang menjadi titik awal perkenalan saya dengan tulisan karya Rusdi Mathari atau yang juga dikenal dengan nama Cak Rusdi. Setelah menyantap kisah tentang Cak Dlahom yang kemudian dibukukan dengan judul Merasa Pintar Bodoh Saja Tak Punya, selanjutnya saya membaca buku karya beliau lainnya. Satu di antaranya adalah buku berjudul Mereka Sibuk Menghitung Langkah Ayam, buku yang baru saja dicetak ulang setelah terbit pertama kali pada tahun 2018 yang lalu.

Mereka Sibuk Menghitung Langkah Ayam adalah sehimpun reportase milik Cak Rusdi yang berisi sembilan belas naskah dan ditulis dalam rentang tahun 2007 hingga 2014.

Selain tampilan kovernya, yang juga berbeda dibanding cetakan sebelumnya adalah urutan daftar isi. Jika dalam cetakan sebelumnya hanya terdiri dari dua bab, dalam cetakan terbaru, tulisan-tulisan yang ada dibagi menjadi tiga bab dengan urutan judul yang juga berbeda dari cetakan sebelumnya.

Sebagai pembuka, ada naskah reportase seputar peristiwa kematian Munir, lengkap dengan munculnya sejumlah nama serta rentetan kejadian yang bikin “merinding” yang berhubungan dengan peristiwa tersebut.

Lalu dilanjut dengan tiga tulisan yang mengupas perihal penangkapan Antasari Ashar. Drama penangkapan Antasari Ashar memang menjadi salah satu kasus hukum di Indonesia yang “menggelitik”. Sampai sekarang, kasus intrik politik antara Antasari Ashar dengan lawan politiknya ini masih biasa dibahas tipis-tipis. Ketika di Makassar terjadi kasus pembunuhan yang katanya juga bermotif cinta segitiga, kasus Antasari Ashar ini kembali disinggung oleh segelintir orang.

Selain reportase perihal kasus tersebut yang terbilang menarik untuk dibaca, pengalaman Cak Rusdi saat melakukan liputan pun tidak kalah mengejutkan. Pasalnya, saat lagi panas-panasnya kasus tersebut, Cak Rusdi sempat dilobi untuk membongkar aib salah satu pihak. Idealisme Cak Rusdi sebagai jurnalis yang berdedikasi, dicoba untuk dibeli. Hasilnya? Cak Rusdi menolak!

Tulisan selanjutnya ada reportase tentang Dukuh Santren yang kesulitan mengakses aliran listrik dari PLN padahal letaknya sangat dekat dengan jalan raya yang tidak pernah sepi. Miris, bukan?

Sebagai penutup bab pertama, ada tulisan berjudul Benarkah Mereka Pelaku Sodomi di JIS? yang membahas tentang kasus sodomi terhadap siswa di Jakarta International School (JIS). Reportase ini menghadirkan kisah memilukan tentang orang-orang kalangan bawah—dan tak berdaya—yang telanjur di-cap sebagai pelaku.

Bab kedua buku Mereka Sibuk Menghitung Langkah Ayam isinya lebih beragam dan cenderung lebih ringan dibanding dua bab lainnya. Di dalam bab kedua, ada tulisan serius seputar monopoli bioskop dan sedikit hal tentang Kota Solo di bawah kepemimpinan Jokowi.

Lalu, ada tulisan hiburan dari Cak Rusdi sebagai seorang fans tentang musisi idolanya, grup rock God Bless. Selain itu, Cak Rusdi juga menuliskan pengalaman dan pengamatannya saat menemani sang istri berbelanja di pasar tradisional.

Ada juga beberapa tulisan yang menggugah sisi kemanusiaan (dan bikin mewek) tentang pengidap AIDS yang dikucilkan, orang tua di panti jompo, serta tentang orang-orang Aceh yang berusaha bangkit setelah bencana tsunami.

Di bab kedua, tulisan tentang pasar tradisonal (Suatu Hari di Sebuah Pasar) adalah tulisan yang paling candu. Cara Cak Rusdi mengemas pengalaman dan pengamatannya saat berkunjung ke pasar tradisonal benar-benar bikin takjub. Gambaran tentang pasar, lengkap dengan hiruk-pikuk yang terjadi, diceritakan dengan narasi yang ringan dan sesekali menggelitik. Tulisan tersebut jadi semacam oase di tengah reportase bertema berat yang bertebaran di dalam buku ini.

Selanjutnya, bab ketiga. Sama seperti bab pertama, tulisan-tulisan di bab ketiga terbilang sebagai pembahasan bertema berat. Pertama tentang rumitnya permasalahan kebun sawit di Kalimantan. Tidak tanggung-tanggung, empat tulisan disajikan untuk membahas pro kontra kemunculan kebun sawit hingga bagaimana dampaknya bagi warga maupun lingkungan. Selama melakukan liputan, Cak Rusdi sempat mengalami hal tidak menyenangkan yang mengancam keselamatannya.

Kemudian ada tulisan tentang reklamasi Teluk Jakarta (proyek Giant Sea Wall), yang pada saat itu sempat memperhadapkan Ahok sebagai Gubernur Jakarta dengan Kementerian Perikanan dan Kelautan di bawah kepemimpinan Susi Pudjiastuti. Meski menyebutkan dua nama yang menjadi perhatian publik, tetapi reportase dari Cak Rusdi tidak menitikberatkan pada masing-masing figur. Cak Rusdi lebih fokus membahas bagaimana perjalanan mega proyek tersebut dan pihak mana saja yang punya peran di dalamnya.

Sebagai penutup bab sekaligus penutup buku, ada tulisan berjudul Mereka Sibuk Menghitung Langkah Ayam yang membahas secara mendalam tentang konflik Syiah-Sunni di Sampang yang berujung pada pembakaran rumah dan pengusiran warga penganut Syiah.

Dalam reportase ini, Cak Rusdi memaparkan dari mana akar konflik bermula hingga bagaimana konflik tersebut berkembang karena persoalan keluarga yang dibawa pada perbedaan pandangan tentang agama, hingga makin memanas karena adanya bumbu-bumbu penggiringan opini maupun isu kepentingan politik.

Sembilan belas naskah yang ada dalam buku ini—maupun cetakan sebelumnya—dituliskan dengan narasi yang lugas hingga tema yang berat pun bisa dinikmati tanpa menimbulkan rasa bosan. Seperti kata Cak Rusdi, menulis adalah mendongeng dalam bentuk kata-kata.

Membaca buku ini, jauh setelah reportase tersebut ditulis, saya merasa diajak untuk menengok kembali persoalan hukum dalam negeri yang masih belum menemui keadilan (peristiwa terbunuhnya Munir). Juga tentang bagaimana pelanggaran HAM masih selalu relevan untuk dibahas.

Ungkapan mereka hanya sibuk menghitung langkah ayam, tapi lupa kaki mereka justru menginjak tahi ayam, menjadi penutup yang pas untuk menggugat rasa kemanusiaan dalam diri sendiri.

Sumber: Mojokdotco

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *